Persamaan Matematika Sederhana

Ada persamaan matematika yang cukup menarik. Sederhana tapi bermakna. Suatu bilangan tak hingga dikurangi suatu bilangan terbatas (anggap saja x) tetap hasilnya tak hingga

∞ + (- x) = ∞

Kebahagiaan tak hingga ditambah negatif kebahagiaan (penderitaan) dunia tetaplah hasilnya kebahagiaan tak hingga.

Anggap saja bilangan positif tak hingga ini adalah kebahagiaan akhirat yang kekal dan negatif bilangan terbatas di atas adalah ketidakbahagiaan (penderitaan) dunia yang tidak kekal. Jadi, kalau orang sangat menderita di dunia tapi kalau suatu saat nanti masuk surga, tetaplah yang dirasakan adalah kebahagiaan yang tak terbayangkan.

Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.(As-Sajdah:17)

Dari Anas r.a. pula, katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Akan didatangkanlah orang yang terenak kehidupannya di dunia dan ia termasuk golongan ahli neraka pada hari kiamat nanti, lalu diceburkan dalam neraka sekali ceburan -sesaat saja-, lalu dikatakan: “Hai anak Adam -yakni manusia, adakah engkau dapat merasakan sesuatu kebaikan -keenakan dimasa sebelumnya- sekalipun sedikit? Adakah suatu kenikmatan yang pernah menghampirimu sekalipun sedikit?” Ia berkata: “Tidak, demi Allah, ya Tuhanku”- yakni setelah merasakan pedihnya siksa neraka walau sesaat, maka kenikmatan-kenikmatan dan keenakan-keenakan di dunia itu seolah-olah lenyap sama sekali. Juga akan didatangkanlah orang yang paling menderita kesengsaraan di dunia dan ia termasuk ahli syurga, lalu ia dimasukkan sekali masuk dalam syurga -sesaat saja-, lalu dikatakan padanya: “Hai anak Adam, adakah engkau dapat merasakan sesuatu kesengsaraan, sekalipun sedikit? Adakah suatu kesukaran yang pernah menghampirimu sekalipun sedikit?” Ia menjawab: “Tidak, demi Allah, tidak pernah ada kesukaranpun yang menghampiri diriku dan tidak pernah saya melihat suatu kesengsaraan pun sama sekali,” -yakni setelah merasakan kenikmatan syurga, maka kesengsaraan dan kesukaran yang pernah diderita di dunia itu seolah-olah lenyap sekaligus. (Riwayat Muslim)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s